• Kontak Kami
  • Hotline : 082133666560
  • SMS : 081353535661
  • BBM : D73783A1

Kontak Kami

( pcs) Pembayaran

INFO 1 : Pemesanan sebelum pukul 14.00 WIB akan dikirim pada hari yang sama. Apabila ada pemesanan setelah pukul 14.00 WIB akan di kirim keesokan harinya. Terima kasih atas perhatiannya.
Beranda » Paket » Paket Budidaya Cabai Organik NASA

Paket Budidaya Cabai Organik NASA

Ditambahkan pada: 11 July 2016 / Kategori: , ,
Kode : P-CABAI
Berat : 3500 gram
Stok : Ready Stock
Dilihat : 243 kali
Review : Belum ada review
Rp 328.000 Sebelum Rp 480.000
(OFF 32%) Hemat Rp 152.000
Tentukan Pilihan!

# Paket Budidaya Cabai Organik NASA

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja Anda
Lihat keranjang Anda
Lanjut Belanja
Pembayaran
Pesan melalui SMS? Klik SMS

Bagikan informasi tentang Paket Budidaya Cabai Organik NASA kepada teman atau kerabat Anda.

Deskripsi Paket Budidaya Cabai Organik NASA

PAKET PUPUK BUDIDAYA CABAI 1000 M2 LENGKAP (100% ORGANIK)

 

ISI PAKET

  1. 1 botol SUPERNASA 250 gram
  2. 1 botol POWER NUTRITION 250 gram
  3. 1 botol PUPUK ORGANIK CAIR NASA (POC NASA) 500 ml
  4. 1 botol HORMONIK 100 ml
  5. 1 botol GLIOCLADIUM 100 gram
  6. 1 botol PESTONA 500 ml
  7. 1 botol AERO A810 250 ml

 

Teknis Budidaya Cabai Teknologi NASA

Pada kesempatan kali ini akan kami sajikan cara budidaya yang praktis pada tanaman cabai dengan menggunakan produk Nasa sebagai pendukung disertai gambar dari masing-masing bagian pembahasan. Cara budidaya cabe disini dibuat secara umum, baik itu cabai rawit, cabe merah besar ataupun cabe merah keriting.

MEDIA SEMAI

 

Persiapan Media Semai

  1. Campurkan ± 1-2 pack Natural GLIO dalam ± 25-50 kg pupuk kandang, lalu peram ± 1-2 minggu sebagai bahan campuran media semai
  2. Komposisi media semai yang akan digunakan terdiri atas tanah, pupuk kandang dan pasir dengan komposisi sebanding (1 : 1 : 1)

TEKNIS PEMBIBITAN

 

Pembibitan Cabai

  1. Kebutuhan benih cabe sekitar 10-11 sachet/ha
  2. Lakukan perendaman benih dengan larutan ± 2-4 cc POC NASA /liter air hangat selama ± 2 jam
  3. Tiriskan dan peram ± 2-4 hari, benih yang berkecambah segera disemaikan
  4. Semprotkan POC NASA ± 2-4 tutup botol/tangki pada bibit usia 7 dan 14 hss (hari setelah semai)

PENGOLAHAN PADA BUDIDAYA CABE

Pengolahan lahan dan Pemupukan Dasar

  1. Taburkan pupuk kandang (± 5-10 ton/ha) dan Dolomit (± 200-300 kg/ha) di lahan
  2. Lakukan olah tanah
  3. Buat bedengan (tinggi ± 40 cm dan lebar ± 100 cm) dengan drainase yang cukup
  4. Campurkan SUPERNASA sebanyak 3-6 kg/ha bersama pupuk TSP ± 150 kg/ha) lalu taburkan secara merata di bedengan. Kemudian tebarkan GLIO (yang sudah dicampur pupuk kandang) ke permukaan bedengan (aplikasi ± 1 minggu sebelum tanam)
  5. Tutup bedengan dengan mulsa

 

Proses Pindah Tanam

  1. Buatlah lubang tanam dengan jarak 60 cm x 60 cm atau 70 c, x 70 cm.
  2. Tanamkan bibit umur ± 21-30 hari / 5-6 daun.

 

Perlu diperhatikan bahwa saat melepas polybag, bola tanah jangan sampai pecah agar tanaman tidak stress.

Pemupukan dan Pemeliharaan Tanaman
Pemupukan Makro Susulan (Urea, ZA, dan KCL)

Usia 1 – 4 minggu

Urea ZA KCL POWER NUTRITION Interval
± 10 sdm ± 10 sdm ± 10 sdm ± 5-10 sdm 1 minggu

Cara Aplikasi: Campurkan ± 50 liter air, siramkan ± 1 gelas per lubang tanam (± 200cc)

Usia 5 minggu dan seterusnya

Urea ZA KCL POWER NUTRITION Interval
± 10 sdm ± 20 sdm ± 20 sdm ± 10-20 sdm 1 minggu

Cara Aplikasi: Campurkan ± 50 liter air, siramkan ± 2-3 gelas per lubang tanam (± 400-600cc)

 

PEMUPUKAN CABE

Pemupukan POC NASA, HORMONIK, dan AERO810

  1. Usia 2 minggu dan seterusnya (interval 1-2 minggu):
  2. Semprotkan POC NASA ± 3-5 tutup/tangki + HORMONIK ± 1 tutup/tangki + AERO ± ½ tutup/tangki (Volume tangki ± 10-17 liter) dengan kebutuhan ± 20-30 tangki/hektar.
  3. Penyemprotan dilakukan dari atas dan bawah permukaan daun

Keterangan:
Pemasangan ajir dan tali penguat sebaiknya dilakukan saat usia sekitar 15 hari setelah tanam

Perempelan
Sisakan ± 2-3 cabang utama mulai umur 15-30 hari

 

Pengamatan Hama & Penyakit Cabai

Hama Yang Sering Menyerang Tanaman Cabai

  1. Hama Ulat

    a. Jenis ulat
    Hama ulat yang sering menyerang tanaman cabai terdiri dari ulat grayak (Spodoptera litura),Helicoverpa sp. dan Spodoptera exigua. Untuk jenis ulat grayak ini memakan daun tanaman cabai sedangkan Helicoverpa sp. dan Spodoptera exigua menyerang buah cabai baik masih hijau atau sudah merah.b. Pola serangan
    Secara umum serangan ulat ini terjadi pada malam hari atau pada saat sinar matahari teduh, misalnya menjelang sore hari. Menurut informasi, ternyata si ulat tidak nyaman menyantap daun atau cabe di bawah terik matahar. Sedangkan pada waktu siang hari yang terik , mereka bersembunyi di bawah ketiak daun, pangkal tanaman atau dibalik mulsa, sehingga mereka nyaman dan aman dari sengatan sinar matahari dan selamat dari penyemprotan bila dilakukan penyemprotan.

    c. Pengendalian
    ♠ Pada malam hari, pada saat ulat keluar dari persembunyiannya, ulat bisa diambil secara langsung dari tanaman cabe untuk dimusnahkan
    ♠ Penyemprotan pada sore atau malam hari dengan Natural BVR atau PESTONA agar effektif disaat ulat keluar dari persembunyiannya

  2. Hama Kutu Daun
    Kutu daun yang sering menyerang cabai adalah jenis Aphids sp. dan Myzus persicae, mereka akan menghisap cairan dalam daun sampai habis. Akibatnya daun mengering dan keritinga. Pola Serangan
    Selain menghisap cairan dalam daun, hama ini sering membawa penyakit lain. Kutu daun mengeluarkan cairan berwarna kuning kehijauan yang mengundang datangnya semut dan jamur hingga menimbulkan lapisan hitam seperti jelaga di permukaan daun.

    b. Pengendalian
    ♠ Secara teknis, daun yeng terserang dipetik dan musnahkan. Hindari menanam cabe yang berdekatan dengan tanaman semangka, melon dan kacang panjang. Perhatikan juga kebersihan kebun. Penggunaan mulsa perak juga cukup effektif untuk mengendalikan hama ini.
    ♠ Lakukan penyemprotan dengan BVR atau PESTONA di sore hari agar effektif.

  3. Hama Thrips (Trips)

    a. Gejala serangan
    Ciri-ciri dari tanaman cabe yang terserang trips (Thrips parvipinus) pada daunnya akan terlihat garis-garis keperakan, terdapat bercak-bercak kuning hingga kecoklatan dan pertumbuhannya kerdil. Bila dibiarkan daun akan kering dan mati. Serangan trips biasanya menghebat pada musim kemarau. Hama ini juga berperan sebagai pembawa virus dan mudah sekali menyebar.b. Pengendalian
    ♠ Secara teknis bisa dengan memanfaatkan predator alami hama ini, seperti kumbang dan kepik. Pemakaian mulsa dan menjaga kebersihan kebun effektif menekan perkembangannya. Selain itu, rotasi tanaman membantu mengendalikan hama jenis ini.
    ♠ Penyemprotan dilakukan bila serangan meluas. Gunakan BVR atau PESTONA.
  4. Hama TungauSerangan tungau kuning (Polyphagustarsonemus), atau tungau merah (Tetranycus sp.) akan menyebabkan daun keriting melinting ke bawah seperti bentuk sendok terbalik. Daun akan kaku dan tebal, pertumbuhan pucuk menjadi terhambat, daun perlahan akan berubah warna menjadi coklat dan akhirnya mati.a. Pola Serangan dan Penyebaran
    Serangan banyak terjadi pada musim kering, di area teduh. Populasi akan meningkat jika kita terlalu banyak menggunakan pestisida atau pupuk daun kimia buatan yang banyak mengandung belerang (sulfur). Penyebaran dapat terjadi melalui tangan para pekerja atau terbawa angin.

    b. Pengendalian
    ♠ Secara teknis lakukan pencabutan tanaman cabe yang sudah terserang parah sedangkan yang belum parah dipotong pucuk-pucuknya. Sisa tanaman yang terserang dibakar agar tidak menjangkiti yang lain. Untuk mencegahnya, usahakan areal penanaman cabe tidak berdekatan dengan tanaman singkong. Menjaga kebersihan kebun ternyata effektif mengurangi serangan tungau.
    ♠ Lakukan penyemprotan dengan BVR atau PESTONA

  5. Hama Lalat Buah
    Serangan hama ini dapat menyebabkan buah menjadi rontok dan dapat menyebabkan kita gagal panen.a. Pola Serangan
    ♠ Hama Lalat buah (Bactrocera dorsalis, B. cucurbitae, B. carambolae) ini dapat bersumber dari buah yang terinfeksi, adanya kepompong di dalam tanah, dari tanaman inang seperti mentimun, belimbing, maupun berasal dari tanaman cabe berdekatan yang sudah terserang
    ♠ Penyebaran dan penularan sangat mudah terjadi karena lalat merupakan salah satu jenis insect (serangga) yang aktif terbang apalagi pada saat terjadinya peralihan musim.
    ♠ Serangan biasanya terjadi setelah agak siang, yaitu setelah tanaman kering dari embun pagi.

    b. Pengendalian
    ♠ Buah cabe yang sudah rontok atau akan rontok (sudah terserang) dipungut dan dimusnahkan dengan dibakar. Hal ini dilakukan untuk mencegah dan memutus rantai penularan. Dalam cabe yang sudah terserang akan banyak mengandung pupa lalat yang nantinya akan memperparah serangan. Hindari pula menanam cabe terlalu berdekatan dengan tanaman buah misalnya mangga atau belimbing karena tanaman buah juga menjadi target serangan lalat.
    ♠ Gunakan perangkap lalat Natural Metilat Lem.

 

Penyakit yang Sering Menyerang Tanaman Cabai

Penyakit-penyakit yang menyerang tanaman cabai bisa disebabkan oleh virus, bakteri maupun jamur yang sering dibawa dari benih maupun oleh hama.

  1. Penyakit Busuk Buah Antraknosa (Patek)

    a. Pola Serangan dan Penyebaran
    ♠ Sumber penyakit ini disebabkan oleh cendawan Colletotrichum capsici danColletotrichum gloeosporioides. Sumbernya dapat berasal dari sisa tanaman sakit atau dari benih yang sudah terinfeksi. Akibatnya serangan dapat terjadi mulai pada fase pembibitan. Penyakit ini menyebabkan kecambah layu saat disemaikan. Sedangkan pada fase dewasa serangan menyebabkan mati pucuk, serangan pada daun dan batang menyebabkan busuk kering. Sementara itu, serangan pada buah akan menyebabkan buah menjadi busuk seperti terbakar.
    ♠ Penyebaran bisa terjadi melalui tangan para pekerja, percikan air, hujan dan angin serta tangan pemetik buah.b. Pengendalian
    Buah yang terserang dikumpulkan dan dimusnahkan. Pada waktu panen dipisahkan.
    Serangan berat, sebari dengan Natural GLIO di bawah tanaman.
  2. Penyakit Bercak Daun

    a. Pola Serangan
    ♠ Penyakit bercak daun yang menyerang tanaman cabe disebabkan oleh jamur Cercospora capsici. Ciri-ciri tanaman yang terserang ditandai dengan terdapatnya bercak-bercak bundar berwarna abu-abu dengan pinggiran coklat pada daun. Bila serangan menghebat daun akan berwarna kuning dan akhirnya berguguran. Penyakit ini biasanya menyerang pada musim hujan dimana kondisi kelembaban cukup tinggi.
    ♠ Penyakit ini menyebar saat jamur masih berupa spora dan bisa dibawa oleh angin, air hujan, hama vektor, dan alat pertanian. Spora jamur juga bisa menempel pada benih atau biji cabe.b. Pengendalian
    ♠ Pengendalian terbaik adalah dengan melakukan pencegahan. Pencegahan terhadap penyakit ini dapat dilakukan dengan memilih benih yang sehat bebas patogen.
    ♠ Merenggangkan jarak tanam juga berguna meminimalkan serangan agar lingkungan tidak terlalu lembab.
    ♠ Pengendalian teknis bisa dilakukan dengan memusnahkan tanaman yang terinfeksi dengan cara dibakar.
  3. Penyakit Layu
    Serangan penyakit layu ini sangat ditakuti karena sangat sulit dikendalikan. Penyakit layu ini bisa ditumbulkan oleh beragam penganggu tanaman seperti berbagai jenis cendawan dan bakteri. Terdapat dua jenis penyakit layu, yaitu layu fusarium dan layu bakteri.a. Layu Fusarium
    ♠ Layu fusarium adalah penyakit layu yang disebabkan oleh cendawan. Jenis cendawannya adalahFusarium sp., Verticilium sp. dan Pellicularia sp.
    ♠ Cendawan ini hidup di lingkungan yang masam
    ♠ Layu fusarium dapat bersumber dari sisa tanaman sakit atau tanah. Penularan dapat melalui aliran air dan tanah
    ♠ Beberapa pemicu perkembangan penyakit layu fusarium : tanah berpasir, pupuk N (ZA) yang terlalu terlalu tinggi, kandungan unsur Mn dan Fe dalam tanah terlalu tinggi, kurang pupuk organik bokashi, tanah kekurangan calsium (Ca), dan jumlah nematoda yang tinggi

    b. Layu Bakteri
    ♠ Sedangkan layu bakteri disebabkan oleh bakteri Ralstonia solanacearum. Bakteri ini hidup di jaringan batang.
    ♠ Penyakit ini bersumber dari tanah
    ♠ Cara menular sama dengan layu fusarium
    ♠ Pemicu perkembangan penyakit layu bakteri dapat disebabkan oleh : lahan yang terlalu basah, tanah terlalu liat, penggunaan pupuk N (urea) terlalu tinggi, populasi nematoda yang tinggi, atau sebelumnya lahan ditanami tembakau, terung, tomat, atau cabe yang pernah terserang.

    Pengendalian
    ♠ Tanaman yang layu dimusnahkan
    ♠ Untuk mengurangi penyebaran, sebarkan Natural GLIO.

  4. Penyakit Keriting Daun atau Mosaik
    Asal serangan penyakit mosaik adalah virus Cucumber Mosaic Virus (CMV). Gejalanya, pertumbuhan menjadi kerdil, warna daun belang-belang hijau tua dan hijau muda, ukuran daun lebih kecil, tulang daun akan berubah menguning. Penyakit ini bisa menyebar dan menular ke tanaman lain oleh aktivitas serangga.Pengendalian:
    ♠ Pemilihan benih tahan virus membantu menghindari resiko serangan penyakit ini.
    ♠ Bibit yang terserang dicabut dan dibakar
    ♠ Semprot vektor (serangga pembawa) virus dengan BVR atau PESTONA.
  5. Penyakit Virus Kuning
    Penyakit ini disebabkan oleh Gemini virus Tanaman cabe yang terserang virus kuning, daun dan batangnya akan terlihat menguning (sesuai dengan namanya..). Penyakit ini disebut juga penyakit bule atau bulai. Penyakit ini bisa dibawa dari benih atau biji dan ditularkan oleh kutu. Sumbernya bisa dari gulma, atau tanaman sakit lainnya (cabai, tomat)Pengendalian:
    Sama dengan pengendalian penyakit keriting daun
  6. Penyakit Busuk Batang, Akar dan Buah
    ♠ Terdapat dua macam penyakit busuk yang biasa menyerang tanaman cabe, yakni busuk batang dan busuk kuncup. Busuk batang pada tanaman cabe disebabkan oleh Phytophthora capsici. Menyerang saat musim hujan dan penyebarannya sangat cepat.
    ♠ Busuk kuncup disebabkan oleh cendawan Choanosearum sp. Penyakit ini masih jarang dijumpai di Indonesia. Gejalanya, kuncup tanaman berwarna hitam dan lama kelamaan mati.Pemicu perkembangan penyakit ini dapat berupa :
    ♠ Drainase yang kurang baik
    ♠ Penggunaan pupuk N (Urea) yang terlalu tinggi
    ♠ Pupuk kandang tidak matang (sebaiknya pakai pupuk bokashi)
    ♠ Jumlah nematoda yang terlalu banyak
    ♠ Sebelumnya lahan ditanam cabe atau mentimun

    Pengendalian:
    ♠ Penyakit ini bisa dikendalikan dengan mengurangi dosis pemupukan Nitrogen seperti urea dan ZA.
    ♠ Mengatur jarak tanam agar sirkulasi udara berjalan lancar.
    ♠ Tanaman yang sudah terinfeksi sebaiknya dicabut dan dibakar.
    ♠ Penggunaan Agensia Hayati Natural GLIO.Itulah beberapa jenis hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman cabai di Indonesia. Sebagai langkah pencegahan terhadap serangan hama dan penyakit tanaman cabai tersebut bisa dilakukan beberapa hal berikut ini:
    ♠ Semprot PENTANA 3-5 tutup/tangki atau PESTONA 5-10 tutup/tangki + AERO ½ tutup/tangki (sebaiknya dilakukan rutin tiap 5-10 hari)
    ♠ Semprot BVR ± 30 gr/tangki (diselang-seling dengan aplikasi PENTANA atau PESTONA, interval 5-10 hari)
    ♠ Pasang perangkap METILAT LEM.

Fase Panen dan Pasca Panen

  1. Pemanenan
    ♠ Panen pertama sekitar umur 60-75 hari
    ♠ Panen kedua dan seterusnya 2-3 hari dengan jumlah panen bisa mencapai 30-40 kali atau lebih tergantung ketinggian tempat dan cara budidayanya
  2. Cara Panen
    ♠ Buah dipanen tidak terlalu tua (kemasakan 80-90%)
    ♠ Pemanenan yang baik dilakukan pagi hari setelah embun kering
    ♠ Penyortiran dilakukan sejak di lahan
    ♠ Simpan ditempat yang teduh

 

Apa Kata Mereka?


Belum ada review untuk Paket Budidaya Cabai Organik NASA

Silahkan tulis review Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*







Produk Terkait Paket Budidaya Cabai Organik NASA

OFF 13%
Rp 392.000 Rp 450.000
Ready Stock / P-KELAPA
OFF 18%
Rp 367.000 Rp 450.000
Ready Stock / P-STRAWBERRY

Mungkin Anda tertarik dengan produk terbaru kami

OFF 17%
Rp 100.000 Rp 120.000
Ready Stock / COBL
Best Seller
OFF 52%
Rp 100.000 Rp 210.000
Ready Stock / COFC
SIDEBAR